PER-2

Perdirjen nomor PER-2/PK/2020

  1. Anggaran  Pendapatan dan Belanja Negara yang selanjutnya   disingkat   APBN  adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui  oleh  Dewan Perwakilan  Rakyat.
  2. Dana    Transfer   Umum    yang   selanjutnya    disingkat   DTU adalah     dana    yang    dialokasikan    dalam     APBN   kepada Daerah untuk  digunakan    sesuai     dengan     kewenangan Daerah guna mendanai   kebutuhan daerah dalam   rangka pelaksanaan   desentralisasi, yang   terdiri   atas   Dana   Bagi Hasil  dan  Dana  Alokasi Umum.
  3. Dana  Bagi  Hasil  yang   selanjutnya   disingkat   DBH  adalah dana    yang    dialokasikan    dalam    APBN   kepada daerah berdasarkan angka   persentase   tertentu   dari  pendapatan negara untuk mendanai     kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi.
  4. Dana  Bagi   Hasil   Pajak   yang   selanjutnya    disebut     DBH Pajak adalah bagian daerah yang berasal dari penenmaan Pajak Bumi dan Bangunan, Pajak Penghasilan Pasal   21,  Pasal   25  dan  Pasal   29 Wajib  Pajak Orang   Pribadi   Dalam   Negeri.
  5. Dana  Bagi Hasil   Sumber   Daya   Alam yang   selanjutnya disebut   DBH SDAadalah  bagian   daerah   yang  berasal   dari penerimaan sumber daya alam kehutanan, mineral  dan batubara, perikanan, pertambangan       minyak      bumi, pertambangan      gas  bumi,   dan  pengusahaan    panas    bumi.
  6. Dana    Bagi Hasil   Sumber   Daya   Alam  Kehutanan-DanaDana   Bagi Hasil  Cukai   Hasil  Tembakau  yang  selanjutnya disingkat DBH  CHT adalah     bagian     dari    Transfer  ke Daerah    yang   dibagikan   kepada    provinsi  penghasil   cukai dan/   atau   provinsi  penghasil  tembakau Reboisasi   yang    selanjutnya disebut      DBH DR   adalah bagian daerah yang berasal dari penerimaan    sum her daya   alam kehutanan dana   reboisasi.
  7. Dana  Alokasi  Umum    yang    selanjutnya   disingkat  DAU adalah dana yang dialokasikan dalam APBN kepada daerah dengan tujuan pemerataan kemampuan keuangan antar daerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan  desentralisasi.
  8. Dana  Otonomi  Khusus    adalah   dana   yang  bersumber dari APBN untuk membiayai   pelaksanaan otonomi  khusus suatu Daerah, sebagaimana    ditetapkan dalam Undang• Undang  Nomor 21 Tahun   2001  ten tang   Otonomi  Khusus  Bagi Provinsi  Papua    sebagaimana    telah   diubah    dengan  Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang• Undang  Nomor  1 Tahun    2008   tentang    Perubahan     atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun   2001  tentang    Otonomi Khusus bagi   Provinsi   Papua    menjadi Undang-Undang dan Undang-Undang Nomor  11   Tahun     2006    tentang  Pemerintahan  Aceh.

Berikut Perdirjen Nomor PER-2/PK/2020 bisa di download pada halaman dibawah ini

/ Peraturan

Share the Post

About the Author

Comments

Comments are closed.